02:55:18 WIB
Kamis, 25 Mei 2017
Selasa, 18 April 2017 , 11:29 WIB

Jelang Puasa dan Lebaran, Mendag Ingin Harga Minyak Goreng Turun

Johannes Sutanto de Britto
83105-Biji-biji kelapa sawit dimasukkan ke mesin pengolahan di pabrik milik Asian Agri Group, PT. Saudara Sejati Luhur, PMKS Gunung Melayu 1, Desa Batu Anam, Rahuning, Asahan, Medan, Sumut (Jaringnews/Johannes Sutanto de Britto).
Biji-biji kelapa sawit dimasukkan ke mesin pengolahan di pabrik milik Asian Agri Group, PT. Saudara Sejati Luhur, PMKS Gunung Melayu 1, Desa Batu Anam, Rahuning, Asahan, Medan, Sumut (Jaringnews/Johannes Sutanto de Britto).

Menjelang bulan puasa dan Idul Fitri, harga minyak goreng diharapkan berada pada posisi stabil dengan stok melimpah. Stok ke ritel modern diharapkan mampu mengerek harga minyak goreng di pasar tradisional cepat turun.

JAKARTA, Jaringnews.com - Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita getol menjaga stok dan stabilitas harga barang kebutuhan pokok.

Setelah menetapkan Harga Eceran Tertinggi (HET) untuk gula, daging, dan minyak goreng, Mendag kembali melakukan terobosan baru.

Semua pemilik perusahaan perkebunan dan pengolahan minyak sawit diminta ikut menjaga stok dan harga minyak goreng sesuai HET Rp11.000/liter untuk kemasan sederhana dan Rp10.500/liter untuk curah.

"Harga minyak goreng sudah mulai turun, namun belum mencapai harga yang ditetapkan pemerintah. Saya minta pemilik perkebunan sawit dan produsen minyak goreng ikut menjaga kesepakatan harga minyak goreng curah yang telah ditetapkan pemerintah," tegas Mendag Enggar.

Sejak ditetapkannya HET, harga rata-rata nasional minyak goreng curah per 13 April sebesar Rp11.512/liter atau turun 3,37% dari harga rata-rata nasional Maret yang mencapai Rp11.914/liter.

Di sejumlah daerah harga minyak goreng curah bahkan berada di bawah Rp10.500/liter. Hal itu terjadi di Kendari, Palangkaraya, Medan, dan Palembang. Sedangkan di beberapa wilayah antara lain Gorontalo, Jayapura, dan Manokwari harga masih cukup tinggi di kisaran Rp13.000-14.000/liter.

Mendag menginginkan harga minyak goreng benar-benar dapat turun sesuai harga yang ditetapkan pemerintah secepatnya. Menjelang bulan puasa dan Idul Fitri, harga minyak goreng diharapkan berada pada posisi stabil dengan stok melimpah. Stok ke ritel modern diharapkan mampu mengerek harga minyak goreng di pasar tradisional cepat turun.

"Saya minta produsen minyak goreng memasok minyak goreng kemasan sederhana ke ritel modern. Kemasan sederhana ini diperlukan karena ritel modern tidak bisa menjual minyak goreng curah. Langkah ini penting karena ritel modern adalah price leader yang menjadi rujukan harga bagi pasar tradisional. Jika harga di ritel modern bisa dikendalikan maka akan memberikan efek penurunan harga di pasar yang lebih luas," tegas Mendag.

( Deb / Deb )

Komentar